Inilah yang Terjadi ketika Dunia tanpa Email

0
61

Channelone23.com – Ketika email menjadi arus utama di tahun 1990-an, sepertinya itu adalah ide yang brilian. Layanan sederhana dan praktis seperti Microsoft Outlook atau Yahoo Mail membebaskan pekerja kantor dari kebutuhan untuk mengirim memo tertulis melalui pos atau mengejar kolega dan klien melalui telepon. Tiga dekade kemudian, kami sekarang menghabiskan rata-rata lebih dari tiga jam hari kerja kami untuk menangani pesan elektronik, menurut survei konsumen 2018 oleh Adobe. Banjir email membuat kita sengsara dan kurang produktif. Demikian diungkap oleh Lisa Jucca ketika membedah sebuah buku tentang dunia tanpa email.

Katanya, dalam “A World Without Email: Reimagining Work in the Age of Overload”, profesor ilmu komputer dan penulis Cal Newport melakukan pekerjaan yang baik dalam mengungkap kutukan harian dari kelebihan kotak masuk. Email yang dikirim dan diterima di seluruh dunia diperkirakan mencapai 320 miliar pada 2021, naik dari 306 miliar tahun lalu, menurut Statista. Dihadapkan dengan arus pesan elektronik yang tak terbendung, pekerja kerah putih menghabiskan sebagian besar hari mereka secara neurotik membuka kotak masuk mereka. Peneliti dari University of California menemukan bahwa para pekerja ini memeriksa pesan rata-rata 77 kali sehari. Pengguna email berat mungkin menekan tombol “segarkan” sesering 400 kali.

Dorongan untuk memeriksa email, yang sering kali disebabkan oleh rasa takut akan kehilangan pesan penting atau tenggat waktu, memicu bolak-balik yang memaksa kita untuk sering mengalihkan perhatian dari pekerjaan penting apa pun yang ingin kita selesaikan. Seperti versi digital dari film klasik Charlie Chaplin “Modern Times”, otak manusia memiliki keinginan untuk memeriksa email dengan frekuensi yang lebih besar. Gangguan semacam itu, meski singkat, “menimbulkan biaya yang besar dalam hal energi mental, mengurangi kinerja kognitif dan menciptakan rasa kelelahan dan mengurangi kemanjuran,” kata Newport.

Selain itu, meskipun email dapat berguna untuk berkomunikasi lintas zona waktu atau saat penerima tidak ada, kurangnya interaksi manusia secara real-time sering kali menyebabkan kesalahpahaman dan dapat menyebabkan utas yang tidak ada habisnya. “Kami sering melebih-lebihkan kemampuan koresponden kami untuk memahami pesan kami,” kata Newport. Pada akhirnya, tidak ada yang bisa mengalahkan percakapan tatap muka kuno. Dalam ketiadaannya produktivitas dan kesehatan mental menderita.

Masalah ini tampaknya menjadi lebih buruk selama pandemi Covid-19. Dengan rapat tatap muka dikurangi menjadi mendekati nol karena penutupan kantor dan pembatasan perjalanan, pekerja kerah putih menjadi lebih bergantung pada komunikasi digital. Sementara itu, batasan antara jam kerja dan kehidupan pribadi semakin kabur. Chief Executive Citigroup Jane Fraser minggu ini mengakui perlunya ruang mental dengan memberi staf liburan di seluruh perusahaan, sementara juga melarang panggilan video pada hari Jumat.

Namun, membalas serangan email lebih mudah diucapkan daripada dilakukan. Newport menghabiskan separuh bukunya untuk menunjukkan bagaimana perusahaan-perusahaan kecil mutakhir mencoba menemukan kembali cara mereka berkomunikasi dan berkolaborasi, menjadi lebih gesit dalam prosesnya. Beberapa cerdik. Daftar tugas virtual yang disediakan oleh platform seperti Trello atau Monday.com adalah peretasan yang berguna untuk mendapatkan kembali kendali atas alur kerja seseorang. Papan digital semacam itu menggambarkan proyek pada berbagai tahap pengembangan menggunakan kartu atau tag virtual berwarna-warni, sering kali ditumpuk dalam kolom yang tersusun rapi. Mereka dapat digunakan di tingkat tim atau secara individu.

Tidak semua pendekatan yang terdaftar oleh Newport sama praktisnya: melarang email untuk periode waktu tertentu, atau mengompresi hari kerja menjadi lima jam tanpa gangguan, mungkin sulit diterapkan untuk perusahaan yang beroperasi di beberapa zona waktu. Sementara beberapa perusahaan rintisan bersedia bereksperimen dengan cara-cara baru untuk berkomunikasi, perusahaan besar berjuang untuk menerapkan perubahan radikal pada proses mereka. Individu tidak memiliki kendali atas kehidupan kerja mereka yang diharuskan untuk mengabaikan kotak masuk yang menggembung. Dan bahkan jika komunikasi email entah bagaimana dijinakkan, notifikasi ponsel cerdas dan platform perpesanan digital yang semakin meluas tampaknya akan tetap ada.

Janji email untuk meningkatkan kehidupan kita sebagian besar tidak terpenuhi. Meskipun banyak frustrasi, kami terjebak dengannya untuk sementara waktu lebih lama.

//Reuters.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here