Kemensos bergerak cepat bantu korban bencana di Jabodetabek

0
37

JAKARTA, ChannelOne23.com – Kementerian Sosial mengirimkan bantuan kebutuhan dasar utk warga terdampak banjir di DKI Jakarta dan Kabupaten Bandung Barat, serta wilayah berpotensi banjir di Provinsi Banten. Sekaligus mengaktifkan Dapur Umum Lapangan (Dumlap) & menyiagakan personel Tagana untuk bantu evakuasi.

“Fokus penanganan adalah evakuasi pengungsi ke tempat aman, serta kelompok rentan yang terdiri atas lansia, anak-anak, penyandang disabilitas, dan kelompok khusus lainnya,” kata Mensos Juliari P Batubara.

Mensos Ari menjelaskan, bantuan bencana alam untuk DKI Jakarta telah dikirimkan dari Gudang Pusat Kemensos di Bekasi ke Dinas Sosial Provinsi DKI Jakarta. Total bantuan sebesar Rp750 juta

Terdiri dari bantuan makanan siap saji 2.000 paket, bantuan makanan anak 1.800 paket, mie 30 ribu bungkus, tenda gulung 500 lembar, peralatan keluarga 8.000 paket, selimut 200 lembar dan 100 paket sandang

“Dapur umum untuk DKI Jakarta sudah berdiri dengan dikoordinir oleh Dinas Sosial DKI Jakarta. Demikian halnya dapur umum untuk warga terdampak banjir di Kabupaten Bandung Barat & Kabupaten Bekasi, telah berjalan mulai pagi ini dengan dukungan Tagana & dinsos setempat,” kata Ari Batubara Menteri Sosial.

Dapur umum di Kab. Bandung Barat dipusatkan di Cipeudeuy Kec. Padalarang utk 3 titik pengungsian. Dapur umum memenuhi kebutuhan makan pengungsi 300 orang & 200 relawan.

Adapun dukungan logistik lanjutan selama 3 hari ke depan akan terus didorong berupa beras dan lauk pauk.

“Dukungan logistik lanjutan untuk memenuhi kebutuhan pengungsi selama 3 hari ke depan akan terus didorong berupa beras dan lauk pauk,” terang Menteri Sosial.

Bantuan bencana alam untuk Prov. Jawa Barat senilai Rp1 miliar, terdiri dari makanan anak 1.800 paket, mie 30 ribu bungkus, tenda serba guna 3 unit, tenda gulung 460 lembar, velbed 230 unit, kasur 230 lembar, Dapur Umum Lapangan 1 set, peralatan keluarga 920 paket, paket sandang

“Selanjutnya nanti akan kita tambah dengan bantuan Alat Kebersihan untuk membantu warga dan Tagana dalam membersihkan rumah dan lingkungan sekitar,” kata Mensos Juliari P Batubara.

Sementara itu bantuan bencana alam wilayah berpotensi banjir yakni Prov. Banten senilai Rp680 juta. Bantuan terdiri dari makanan anak 1.800 paket, mie 30 ribu bungkus, tenda gulung 400 lembar, kasur 200 lembar, peralatan keluarga 800 paket & bantuan perlengkapan Tagana 25 paket.

Laporan sementara Kejadian bencana Banjir Bandang di Kab. Lebak Prov. Banten

Sementara untuk penangan Provnsi Banten, titik Dapur Umum Lapangan (Dumlap) 1. Desa Lebak Gedong, Gedung PGRI Kampung Gubug Desa Calung Bungur Kecamatan Sajra.

Daerah terdampak banjir bandang dari aliran Sungai Ciberang sebanyak 4 Kecamatan yaitu

Kecamatan Sajra (Paling terdampak), Kec.amatan Cipanas, Kecamatan Lebak gedong dan Kecamatan Curug Bitung

Adapun desa sangat terdampak yaitu Kecamatan Sajra pada Desa Calung Bungur Kampung Nanggela, Panunggangan, Karian (Terisolir).

Desa Bungur Mekar meliputi Kampung Bolang dan Kampung Susukan (kondisi sangat terisolir belum tersentuh).

Selanjutnya Desa Sukarame Kampung Somang Hilir, Kampung Somang Tengah, Bantar (Terisolir) dan Desa Sukajaya Kampung Bungin Hilir, dan Kampung Bungin Tengah (Terisolir)

Dilaporkan dari lokasi terdampak, Pos layanan Pengungsi di Gedung PGRI Kampung Gubug Desa Calungbungur Kecamatan Sajira.  Sedang Posko Aju dipusatkan di Kampung Nanggela Desa Calungbungur Kecamatan Sajira yang menghubungkan tiga kampung  terisolir, masing-masing Kampung Karian, Panunggangan dan Cimenteng.

Kondisi pengungsi saat ini yang ada di  Desa Curug Bitung Kecamatan Sajra, Pengungsi terdata di Gedung PGRI sebanyak 724 Jiwa/185 KK, 24 bayi, 51 anak-anak dan 21 Lansia.

Diperoleh Informasi Babinsa (Bapak Darko), Pengungsi Desa Bungur Mekar Kampung Bolang dan Susukan dijadikan 1 (satu) terpusat, di Kampung Susukan sebanyak 375 KK/1.500 jiwa.

Desa Lebak Gedong Kecamatan Lebak Gedong, pengungsi saat ini sebanyak tercatat 500 Jiwa, di Kampung Cikomara Desa Banjar Irigasi (Gedung Futsal).

Rapat darurat bersama Kalak BPBD Provinsi Banten dihadiri BPBD Lebak, Dinsos Provinsi, Dinsos Lebak Tagana, Basarnas, Bazda, Rumah Zakat, PMI dan Relawan lain, memutuskan Posko Induk dipusatkan di Kecamatan  Sajra Gedung PGRI Kampung Gubug Dusun Calung Bungur Kecamatan Sajra.

Hingga saat ini personil/SDM yang tersedia di lokasi terdampak, masing-masing TAGANA, BABINSA,PMI,Dinsos Provinsi,BPBD Provinsi,BPBD Lebak,Dinsos Lebak Baznas dan Rumah Zakat (syakhruddin)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here